Tuesday, May 01, 2007

Jumat Sabtu..

Jumat yang bikin gregetan!

pagi-pagi, selesai satu naskah buat flash Nebula. tapi, dodolnya, aku lupa save di usb. aku cuma save di drive D: alhasil, waktu mau dikirim koq nihil. diinget-inget emang belum disave. payah juga niy. jum'at yang bikin gregetan karena aku udah kangen banget rumah, dan aku pengen banget kelas berakhir. pergantian jam kuliah jam sembilan, aku gak tahan lagi.. laper banget. aku kabur ke kantin buat makan masakan Bu Padang..sebenernya si Ibu bukan orang Padang, dia orang Jawa, entah kenapa dipanggil Bu Padang .. padahal suaminya yang Padang (kalau gak salah), makanan dia gak ada padang-padangnya malah, lebih ke-manis menu-menunya. tapi, jujur..tempat makan yang pasti diserbu mahasiswa kalau istirahat atau bahkan pesanan yang makanan ibu Padang ini. Selain porsinya banyak, murah meriah, dan yang lebih top lagi dari Ibu Padang ini, dia akrab banget sama mahasiswa. setiap bulan ramadhan, dia ngadain buka bersama bareng di rumahnya... dan selalu, mahasiswa dari berbagai prodi dateng.. kadang sisanya banyak dibawa anak-anak ke asrama/kontrakan untuk makan shaurnya. pokoknya ibu ini baik banget deh.. *promosi niy, Bu* hihi..

setelah itu, entah kenapa juga dari semalam, kepala agak puyeng. susah tidur. sampai paginya kuliah pun masih kerasa. dan kayanya kejawab...emang udah rindu sama rumah! sampai di rumah saya langsung tidur. ngantuk banget. hihi... oo.. kamar tersayang.. rindu nian aku padamu..

sabtu, rencana ke diskusi batal. aku batalin dateng ke seminar itu. lalu, pagi-pagi, belum jam 6, Bu Nur, salah satu pengajar rohani di LP Tangerang menghubungi saya untuk meliput acara para warga binaan LP Wanita Tangerang yangakan tampil di Gran Melia *ESQ ESKEKUTIF*. Tapi, rasarasanya hari ini saya ingin di rumah. dan ada beberapa kerjaan yang musti saya kerjakan. sehingga saya bilang, saya berhalangan untuk datang. dan memang saya juga tidak ditugaskan untuk itu oleh redaksi pusat. setelah itu, yaa saya tidur lagi. mumpung lagi libur. hiii... kapan lagi coba bisa tidur lagi pagi-pagi. hahah..

Dan ini yang paling GAWAT di hari Sabtu!
saat saya menemukan kamera saya "penyok"!!! *sebernya agak hiperbola* yaa.. gini, kondisinya, waktu saya buka dari sarungnya, tutup baterai kebuka, ujung dekat power penyok! saya bener-bener shock, danmengingat-ngingat, apa iyah sebelumnya saya memperlakukannya dengan tidak manusiawi? perasaan sebelum tidur, kondisinya masih utuh ajah...

adik saya dengan polos bilang; udah bawa ke tukang servisnya.
ok, dalam hati saya mengiyakan, dan belum berani bilng sama orangtua, segimana-gimana juga itu mereka yang kasih. seharian, saya deg-deg-an, kepikiran. sampai keringetan, ditambah udara siang kemaren panasnyaa.. waktu bangun sore, masih keinget juga, saya mencoba baca banyak buku untuk lupain dan menunggu hari senin untuk datang ke tempat servisnya. lalu, hampir jam 8 malam, saya baru ingat...

adik saya membuka lemari saya untuk mengambil laptop, dan di sana saya juga taruh kamera. saya tidak menuduhnya, saya datang ke kamarnya,
"De, kamu tadi bawa laptop, kamera jatuh gak?"
dia diam, dan kemudian menjawab "iyah".
jawaban yang menyakitkan! *uuhh..*
lalu begitu saja dia tutup pintu kamarnya lagi.
saya berlalu ke kamar. menutup kamar. dan menangis karena kenapa dia tidak jujur. padahal seharian saya udah takut banget. saya mana punya simpanan dana banyak untuk ngebenerin kamera, dana yang dikasih ortu minggu ini buat ikutan Journalist Day.. masa musti dipake benerin kamera,, tapi, untungnya..entah buku bacaan mana ajah yang telah saya baca selama tadi pusing mikirin kamera itu.. saya bisa sabar banget dan sama sekali gak marah-marah waktu tau adik saya itu ngaku.

saya cuma diem, mikirin musti gimana.

gak lama, temen saya nelpon, kami bicara.. yaa. setidaknya melupakan perkara kamera.
eh, adik saya masuk, "mana kameranya, gue yang bilang sama ayah, apa susahnya sih bilang". dia bener-bener gak banget waktu masuk kamar saya. saya tahu pasti dia juga takut. tapi, ak seharusnya dia diem. dan kamera itu dibawanya ke depan ortu saya. *mereka sedang di teras rumah, mencari udara malam*... untungnya juga, ayah saya sedang adem ayem. gak ada marah saat adik saya datengin mereka. Alhamdulillah, tapi tetap saja.. saya jadi gak enak. saya belum berani keluar kamar. hingga adik saya datang mengembalikan kamera itu. cuma diam. dan berlalu.

gak lama setelah itu, saya datang ke ruang televisi, menemui ibu, dan menceritakannya karena ibu menanyai saya... yaa... ya....begitulah Sabtu Deg-deg-an... kalau tuppi baca ini, ini lah alasan kita jadi sms-an kemaren tup.. "selain kasus di mobil bareng ortu gue yang gue ceritain sama loe, gue juga lagi bingung sama kasus yang satu ini, Tup..tapi.. untungnya elo bisa ngebanyol dikit dengan bilang kata-kata yang kayanya kita pun udah lupa.. tentang almamater...haha...sampai akhirnya diklarifikasi di telepon, apa iyah kita masih inget almamater kita, Tup? ternyata kita berdua udah lupaaa.. hahaha"

hampir larut, selarut saya masih menulis laporan bacaan buat kuliah metode besok, karena mau ketemu calon pembimbing skripsi...kemaren, asti nelpon.. dan seperti biasa.. kita bicara tentang perempuan... hihi... seru banget. terobatilah rinduku kepada teman sma ku yang satu ini.. hihi.. lalu..... tidur...... *berakhir sudah malam minggu*

minggu baca di kamar, tidur, makan, bareng ayah, ibu, usi, belanja bulanan ke TIP TOP. swalayan TOP banget, muslim yang punya dan harganya jauh di bawah harga warung, dan pasar swalayan, supermarket, hypermarket yang ada deh.. hihihi.... dan sekarang masih saja menulis....menulis..menulis... 11:28 PM

0 komentar:

Post a Comment