Monday, September 17, 2007

Mahasiswa Pinter… tapi….

Mahasiswa Pinter… tapi….



Beberapa minggu lalu, sebuah e-mail datang ke inbox saya di yulie_saja_koq@... Dari Ario, teman sekelas saya dulu waktu SMA kelas 2.5 (unggulan ceritanya niy…) dengan cukup surprise dapat imel dari Ario, yang notabennya seorang mahasiswa (sensor), masuk UI jalur PMDK, FASILKOM…

Ario, yang saya kenal dulu, adalah Ario yang dingin, kalau berjalan seperti robot, berkacamata, badannya besar, tasnya juga besar, aktif di ROHIS, selalu rangking I, tapi, dia ternyata romantisss.. hahaha.. itu terbukti saat ada tugas buat puisi waktu kelas 2. puisinya dimuat di galeri puisi cybersastra.net… tentang cinta gituh, kalau tidak slah.

Bu Dewi, guru saya sempat memuji dia, dan tidak percaya, karena seorag Ario membuat puisi Cinta.. hehe.. sempat dia juga nembak seorang perempuan teman seklas kami juga, kebetulan kelas 3 nya sama-sama di IPA1, hehehe.. (gak disebut koq namanya), tapi, cinta ario harus bertepuk sebelah tangan, kata sahabat saya, Arum, yang juga teman duduk saya di IPA 1.. heheh.. itu bukan kali pertama Ario nembak Mbak…. (sensor).

*

Ok, kembali… Ario mengirim imel yang isinya.. menanyakan sebuah buku yang berjudul “Perempuan di Titik Nol”, dia mau cari, tapi gak tau di mana, dan harganya berapa, dan tentang apa? Yaa begitulah,.,, langsung saat itu juga saya balas, bahwa buku itu ditulis Nawal elShadawi, penulis dari Mesir. Buku itu salah satu khasanah sastra yang menyokong feminisme. Saya bilang kalau di gramed harganya 24 ribu, tapi kalau beli di toko di dekat stasiun UI Cuma 10-15Rb. saya punya, saya bilang kalau mau dipinjamin saja, nanti asal dipulangin lagi. tapi maunya cari.

Tapi, lama… ario gak kasih balasan lagi…sampai kemaren, Ario kirim sms. Menanyakannya lagi dan kali ini meminta sya membelikannya untuk dia. Hmm.. sepertinya dia niat banget. Saya tanya; jawab yaa: kenapa niat banget?

Pertama dia jawab +kalau ada temennya cari, dan dia mau bantu. See? Jawaban itu jadi jebakan, saya balas lagi…

-hmm, cewek pastinya? Anak fasilkom??? Cewek loe??
Tapi di balasannya dia tidak menyingggung bagian itu, yang pasti dia membujuk saya untuk mencarikan buku itu. Lalu saya balas

+aduww, makin yakin gue, kalau itu temen loe pasti cewek, wah Ario…selamat yaaa.. akhirnya seorang Ario… kapan jadiannya, atau kapan nikahnya niy? Koq gak bilang2 c?


-loe cari ajah di stasiun UI, ada koq deket tukang bubur stasiun itu, rame koq.. hmm, kalau ketemu bukunya PPN 10% + PJ 20%. Hahah…

Tidak lama, Ario balas, - jangan mahal-mahal dunk pajaknya, Mbak.. hahaha.. gue gak tau toko di stasiun, bahkan gue gak pernah ke sana. Singkatnya pesan Ario seperti itu.

Saya bingung!!! Dan tertawa sendiri, Halow, Bung..sudah mau lulus, tahun keempat kuliah, tapi gak tau lingkungan sekitar kampus, stasiun apa lagi, tempat yang paling ramai selain kantin jam istirahat, bukan? Stasiun, tempat kumpul orang-orang. Masih ada, mahasiswa UI yang gak pernah lwat stasiun.. olala…. Jangan-jangan belum pernah juga ke Pusgiwa, lapangan hokkey, stadion sepakbola, Gymnasium, … ups… (cut..)

Akhirnya, kena telak, + jadi bener niy awas ajah kalau gak cerita…

-Bener ko bukan siapa2, yul…gue kan masih jomblo..hiks..hiks.. =(

Saya langsung tertawa. Ario…Ario… saya telpon Ario, biar cepet karena udah mau berangkat taraweh..

=ya amyun ario… loe gak pernah ke stasiun??? Elo ngapain ajah? Loe begaul sama itu layar komputer mulu sih, atau sama chip-chip yang super kecil itu… atau sama robot??? (kalau tidak salah Ario ikut jadi anggota tim Robot UI..). dia cuma tertawa kecil mengiyakan. Terus didesak, dia bilang: -Gak koq itu buku buat gue.

Gue nyela lagi, -gak mngkin loe tiba2 mau baca buku itu!!! Hahah…-

akhirnya, pembicaraan nyambung ke reuni akbar SMA beberapa waktu lalu, dia sampain klau Bu Dewi, duru bahasa Indonesia kami di 6 nanyain kabar novelku.. hehe, pdhal tu novel dipending. Ya udah, akhirnya, saya akhiri telepon, karena akan berangkat ke mesjid. –udah dulu yah, yo..nti gue cariin, tapi inget bayar pajaknya…heheh-

<--end-->


Ok, jadi banyak pilihan niy menjadi seorang mahasiswa, kita bisa merubah kapan ajah haluan kita, tapi di antara pilihan-pilihan itu adalah… jadi…

a. mahasiswa gaul metropolitan tapi lulus telat gara2 banyak ngulang atau nilai pas-pas-an,
b. mahasiswa pinter yang sibuk selalu dengan kuliahnya, tapi lulus standar 4 tahun,
c. mahasiswa pinter sibuk kuliah, tapi kejar lulus kebih awal,
d. mahasiswa pinter dan aktivis kampus,
e. mahasiswa nilai pas-pas-an tapi aktivis kampus,
f. mahasiswa kupu-kupu 1, alias kuliah pulang-kuliah pulang, nilai cumlaude
g. mahasiswa kupu-kupu 2, alias kuliah pulang-kuliah pulang, ngurus suami&anak,
h. atau mahasiswa pandai cari duit?
i. … (isi sendiri)

Hm….pilihan di tangan anda… karena cita-cita milik Anda… hehehe…


Layin’ in mybed with fan, 17 Sept’07 pagi dini hari…


nb: tadi sms terakhir, Ario bilang lagi magang.. huff.. slega dengernya.. setidaknya dia bisa juga bersosialisasi di suatu perusahaan.. tapi, kapan antar gue ganti perangkat wireless???? sempetin yaak,sekalian pajak buku yang kau cari.. hehe..

1 comment:

  1. eh, ternyata tuppi punya predikat: mahasiswa gak pinter, gak aktifis kampus, gak juga cum laude, gak semuanya.. aaagagaga..standar abizz.. kayanya dia cuma pecinta komik di kamar kos.. hehe..

    ReplyDelete