Friday, December 05, 2008

Gak Ke SOL**** lagi...

Setelah Blogger punya stastistik, ternyata postingan saya ini ada di posisi teratas seacrh engine.. Rupanya informasinya banyak dicari juga... Biar nampak sebagai tulisan yang baik setelah saya tinjau ulang dan ada beberapa teman yang kasih masukan biar tulisan saya ini lebih berlogika, ada bagian yang saya hapus. agar tetap bebas dari kata tulisan yang tidak logis di salah satu paragraf nya. makasih untuk masukannya. Namun, tulisan ini semoga bisa menjadi bahan perbaikan tempat makan publik- agar tidak mengecewakan konsumennya. (Agustus2010)

Saya sedang ingin jalan siang dan sendiri saja. jadi, waktu istirahat siang yang sedang berlangsung ini.. saya lekas jalan menuju BNI '46, entah sebenarnya tujuan saya kemana. tapi, saya ingin makan siang sendiri sajah! saya sampai ke Sol**** BNI '46, dan menuju mba-mba yang jaga di depan pintu, meminta list menu, dan duduk menunggu pesanan diantar.

Ga lama, pesanan saya datang. Saya memang memintanya dibungkus untuk dimakan di kantor. Setelah itu, sambil mengobrol dengan Rara (teman kuliah saya) di handphone, saya meninggalkan Sol****  menuju kantor lagi.

Sampai-lah saya beberapa saat kemudian di kantor. gerah! panas! lalu, saya membuka makanan yang ada di plastik Sol****! dan menuangkannya ke piring.. dan menyantapnya.. nasi goreng ikan asin! yang tadinya segunung itu tak lama pun habis.. (kelaperan kayanya ini..^-^)

minumannya saya beli dua macem, orange juice dan coca cola..
tapi apa yang terjadi setelah ini akan membuat saya kapok pergi ke Sol**** lagi.. alasannya?

saya tidak mendapati sedotan di plastik minuman saya. maka, saya teguk coca-cola itu langsung dari gelas plastiknya..

sampai hampir habis...........
di bawahnya ada gumpalan, hitam, mungkin satu setengah centimeter dan butiran-butiran hitam, saya kira mungkin dicampur teh!

lalu..setelah tegukannya habis.. saya pegang! ternyata, hancur.. saya ambil tissue dan menghancurkannya,...

tau apa?? TANAH!!! dan PASIR!!!

ini sisa-sisa pasir di gelas pelastik-nya



apa-apa-an ini!!!??? sebenernya saya enggan komentar, namun nampaknya bolehlah kita menyuarakan HAK KONSUMEN!!!! ya ga??


coba tengok ini penampang keseluruhan (bikin jijik banget, selain itu bau pula)


sebelum-sebelumnya, pelayanan di Sol**** BNI'46 pun kurang bagus, selain pesanannya lama datang (pernah, saya dengan ibu-ibu sekantor nunggu makanan tapi ga dateng-dateng, taunya lupa! padahal yang lain udah pada habis makanannya, selain itu hitungan harga pun seringkali salah, petugasnya ngitungnya sembarang, terus waktu kita sedan makan, petugasnya nyerahin bon sambil bilang, "maaf, Bu.. kurang uangnya.." *aduh...* parahnya sekarang.. saya meminum coca-cola dengan campuran TANAH!!!


mau tampak lebih dekatnya? (maaf makro kamera nya kurang bagus,.. jadi ini foto seadaanya dan tanpa rekayasa)



(aduh... mending kalau coklat beneran! ini cokelat tanah!)

ibu-ibu seruangan dan teman-teman di kantor yang makan bareng di ruangan saya bilang saya suruh telepon ke SOL**** nya, namun, tidak ada nomer telepon di bon-nya. So, biar dari pada musti marah-marah, ya udah habis juga masuk ke perut..dan syukur-syukur masih selamat dan diberi umur =D alhamdulillah masih sabar, dan masih ada media lain. Ini di BLOG saya!

Pak Bobby datang (sudah jam satu lebih, yang solat Jum'at udah pada datang!) saya berkisah pada bapak yang satu ini.. dan beliau bilang, "Belum ada sertifikat halal-nya, kan? SOL**** kan kependekan dari So la Gracia
" well, well...langsung klik google home, dan menemukan sederet yang me link ke istilah itu..(cukup sudah) sampai di sini...
bagian ini yang dimaksud ga nyambung sama orang yang komen tanpa nama dan identitas.. kenapa saya tidak melanjutkan bagian ini..karena saya (insya Allah) sudah mencoba memfilternya... :)



nb: buat pembaca dan konsumen lain, mohon dukungannya disebarluaskan, agar kita dapatkan HAK KONSUMEN kita...(9 Desember) bekas gelas plastik dan tissue beserta tanah sudah saya buang hari Minggu lalu, karena baunya sudah tidak sedap untuk lama-lama disimpan, setelah saya ambil fotonya bukti saya buang, sudah mual saya dibuatnya!


nb plus-plus: komen Ikram untuk menuntut 200 juta nampaknya boleh juga,, tapi.. alhamdulillah, sampai detik ini saya masih diberi kesehatan oleh Yang Maha Pengasih dan Maha Penyayang... semoga tidak terjadi pada konsumen yang masih menyantapnya.. (hmmmmmmmmh...)

14 comments:

  1. kkkuuuurraanggg aaajjjaarrr, untung saia gak jadi ke solaria, makasi atas infonya

    ReplyDelete
  2. wakz.. saya kemaren saya ditraktir teman di solaria ITC cempaka jakrta..
    wuih.... ngak deh...

    ReplyDelete
  3. wah... saya ndak pernah sampe kejadian kayak gitu....

    aduin aja ke suara pembaca detik!

    http://nike.rasyid.net

    ReplyDelete
  4. makasih yul udah berbagi... nice info...

    ReplyDelete
  5. hm... solaria..solaria.. kayanya udah banyak komplain untuk resto ini yah?

    ReplyDelete
  6. temen2 saya udah sering banget komentar soal ini gak hanya di jakarta, di surabaya juga, kecoa kecoa!!!! ... aduuh gimana sih QCnya ... payah banget !!!

    ReplyDelete
  7. Yang pasti solaria itu mahal dan ga enak2 banget makanannya...hehe

    Salam kenal :)...ni anin yang temennya tuppi, yang biasa aja dan ga pinter2 amat, hihi...

    ReplyDelete
  8. waduuh, kok sampe gitu yah? kalo di jogja pasti pake gelas kaca..

    ReplyDelete
  9. gak ada hubungannya sama nama kali ya ;) be wise..ok

    ReplyDelete
  10. @all commentator, ya berbagi pengalaman sajah, temanz yusako... :)
    @Fenty Fahmi: iyaa begitullah.. saya cuma pengen nulis juga ajah di blog saya, soale di google, banyak banget juga yg udah nulis...
    @Anin.. hihi... halo temennya Tuppi.. :)
    @Ana, iyah gituh deh..
    @Tanpa nama, hm.. kalau bisa sih kalau komen tulis dunk namanya juga. tulisan ini cukup bijak, karena saya menampilkan gambar. dan ini pengalaman 2 taun lalu. ga tau kalau sekarang udah lebih baik. be wise giving comment... :)

    ReplyDelete
  11. hmmm kalo soal makanan yang ga hiegenis, saya juga sering dengar dulu, cuman so far selama saya pernah ke resto ini thx God ga nemu yang aneh2. Yup, skrg sih secara dekorasi sudah lebih ekslusif, hopefully kualitas makanannya juga. Besok kayanya saya mau coba survey utk bagian servicesnya..
    niwei, maap nih agak kurang setuju kalo nunjuk ke arti dari solaria yang katanya so la gratia.. untuk tulisan halal/ga halal hmm dunno bout this exactly. tapi halal/ga halal ga ada hubungannya dengan arti dari so la gratia.. hanya masukan saja sih, semoga kamu bisa lebih wise kalo mengembangkan suatu permasalahan..
    Thx for information

    >< San

    ReplyDelete
  12. oya sedikit komen juga, hehe,, saya baca komen anonymous yang diatas,, mungkin maksud nya dia be wise adalah kalo kamu blg makanan solaria blbalabl dengan bukti yang kamu paparkan that's great.. improvement for solaria n sharing information for the others :) tapi yang ga wise itu kalo nyangkut2 ke arti dari so la gratia n so on.. logika nya ga ada hubungannya la,,

    >< san

    ReplyDelete
  13. @entah siapa, itu tulisan udah lama.. ya, kan itu teman saya yang bilang..ya hanya menuliskannya aja sebagai tambahan.. (dan tidak saya perpanjangan lagi ttg maksud omongan Pak Bobby di atas, karena biar ga berbau golongan atau apa pun itu..)-- itu menurut saya sudah sebijak mungkin memaparkan kronologi kejadiannya. :) be wise itu menurut sya bila berkomen anda cukup menuliskan nama serta link atau alamat address blog anda. itu lebih fair. :)

    ReplyDelete