Wednesday, June 24, 2009

Wierdo enough...???

Hari ini seperti hari-hari sebelumnya. Kesibukan yang lazim dan sangat normal. Cuma sebelum saya mengantuk malam ini... ada kejadian sangat "naas" terjadi di tempat kerja saya. tepatnya di ruangan tempat saya selama ini ngotak-ngatik kerjaan..

berawal Senin yang lalu, saya mendapatkan form NPWP saya yang ternyata harus dikembalikan secara perorangan ke KPP tempat kita terdaftar *walau pun kita daftar nya by online*, nah... hari Selasa-nya.. ada cewek sebutlah saja namanya Si Roro, (Roro Jonggrang kaleee..) dia tampil ke ruangan saya sambil bilang kalau dia yang urus, nanti diantar ke KPP-KPP nya sama driver kantor..

Nah, paginya... saya udah neleponKring Pajakuntuk mendapatkan info paling valid, bagaimana caranya agar saya tidak perlu KPP yang berada lumayan dari rumah saya.. apalagi ini dari kantor... kata si Petugasnya, di Balai Kartini lagi ada Pojok Pajak... hmm, cuma Roro udah keburu dateng ke ruangan saya, dan bilang, dia yang akan ngordinir semua pendaftaran smeua temen-temen... Hmm, niatnya emang baik, bukan? mungkin dia ga banyak kerjaan, jadi bisa ngordinir punya temen-temen...


cuma, tau-tau-nya kemarin... dia ditolak sama KPP, katanya musti masing-masing. Nah, Rabu pagi, alias tadi pagi... dia masuk ke ruangan saya, dengan nada agak kecewa,kalau dia ga bisa ngordinir yang lain, karena kemarin dikembalikan sama petugas di salah satu KPP.

alasannya: tidak bisa diwakilkan.

Setelah itu, saya coba kasih info, kalau saya udah nelpon, kalau ada standm pojok pajak di Balai Kartini.. akhirnya, dia langsung pesen driver buat nganter dia ke sana.. cuma waktu ditanyai ke petugas Kring Pajak lagi; apa bisa diwakili, taunya, jawabnya : bisa ajah, tapi pakai surat kuasa ditambah materai 6000 setiap orang. berarti kalau ada 20 orang yaa 20 orang harus siapin..

saya kebayang itu akan membutuhkan waktu yang cukup lama.. hmm.. tapi, ya sudahlah..
nah, sampai jam 10, dia masih sibuk ngurusin... temen sedivisi dengan saya tuh pengen ngurus juga, sekalian pengen tau, tapi.. dia udah mau izin keluar lebih awal mengantar satu teman saya yang lainnya cari kunci perbengkelan.. (maklum sampingannya jadi montir.. hahah, boong deng...becanda)

saya juga ada janji siang tadi, mau nunggu pesanan tas belanja online saya datang.. selain itu, kerjaan kami kan membutuhkan kesediaan di tempat.. jadi, kupikir, kalau musti barengan sama si Roro.. bakalan ga enak, nanti saya dan teman sedivisi saya harus buru-buru. Akhirnya, saya disarankan seorang ibu yang satu divisi dengan saya, supaya minta tolong driver lain untuk kenal.. Alhamdulillah, dia bersedia.. dan saya dan teman saya pun bergegas akan berangkat.


Cuma, berkas kami terbawa Roro.. padahal tadi sudah saya pisahkan paling atas map dia.. Hmm, akhirnya teman saya telepon Roro. kalau menurut pengakuan temenku ini, dia ga ngomong apa-apa, cuma nanya, apa masih lama?

setelah itu, orang di ujung telepon itu marah-marah sama temen saya. Nah, temen saya kasih teleponnya ke saya. Lalu, saya bilang, kalau kami akan berangkat duluan, minta berkasnya saja. Lalu, orang diujung telepon bilang dengan nada judes dan marah-marah:

"gue juga ga pengen direpotin gini kalau lo tau... koq malah gue yang dipusing-pusengin sih... toleransi dunk....bla..blaa.blaa.."
lalu menutup handphone nya dengan kasar. (beeeepppp......)

hahahah.....
Ya sudah, up to you... setelah itu, ga lama, Si Roro ini datang ke ruangan saya, dengan emosi yang meledak-ledak seperti kerasukan... dan lalu melempar berkas di meja teman saya sambil berkata, "Nih..urus sendiri!!!"

Orang yang ada di ruangan saya sedang hening semua, jadi ternganga liat kelakuan orang tadi yang masuk tiba-tiba ke ruangan sambil marah-marah. Selama saya bekerja, saya belum pernah liat boss saya marah kaya gituh.. wewww...

Udah gituh.. untungnya, di ruangan saya sedang tidak ada boss.. biasanya boss suka diskusi di ruangan saya.. cuma sekarang ini sedang cuti. tapi, aternit nya baru saja keluar dari ruangan saya sejam sebelum kejadian itu berlangsung.. kalau dia masih ada di ruangan sampai dengan kejadian itu, bisa panjang urusannya... hahahah...

weeew... Is it wierdo?

merasa bersalah sih sedikit, karena menyebabkan dia malu.. bukan karena ga toleransi ya.. karena, saya ga pernah minta diurusin sama dia, dan juga, saya ga minta make driver dia.

kalaulah saya sendiri di ruangan itu, gpp. saya kasian sama dia, karena di ruangan itu sedang banyak orang. kan kalau kaya gituh, terkesan dia marah sama semua orang. termasuk ibu senior saya dan bapak senior saya.. semua ga ada yang komen sampai saya pulang dari Balai Kartini,...


ibu senior bilang, "kalau itu urusannya sama aku, yul, aku bales..."

saya ga kepikiran ke sana sama sekali. yang terlintas dalam benak saya...
kenapa seorang perempuan di kantor bisa seperti itu di depan orang banyak...

pertanyaan saya, yang ingin sekali saya utarakan;
alasan saya ingin duluan kan jelas, saya punya pekerjaan lain yang musti dikerjakan. pekerjaan di divisi saya membutuhkan ke-stand-by-an personil dalam mengerjakan pekerjaan. saya juga tidak merepotkan dia, bukan? trus apa alasannya dia melarang saya untuk pergi duluan? lalu, dengan keluarnya kata-kata yang saya (kalau tidak salah) dengar di pembicaraan telepon sebelumnnya, apakah itu yang dinamakan sebuah keikhlasan???

wkwkwk... setitik ternodai di depan banyak orang... sungguh malu... ternyata sifat aseli seseorang bisa keliatan hanya dalam itungan detik.
(hal yang bisa dipetik dari kejadian ini... saya musti juga belajar mengatur emosi, prakata, dan tingkah laku, karena saya berada di suatu komunitas yang heterogen... yang tidak semua orang bisa menerima kita.. yang suka terhadap kita... ) Semoga bisa tetep istiqomah... Amin...

6 comments:

  1. wahh wahh yul.. gimana ya.. asik mungkin ya mengalami ke+jadi+an seperti itu.. haha.. semoga selalu men+dapat petunjuk+Nya dalam ber+buat dan ber+tindak yul.. ;)

    ReplyDelete
  2. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  3. makasih, Cak.. begitulah curhatku... fyu... akhirnya kuposting di sini...

    ReplyDelete
  4. hihihi.. cuma bisa bilang apa yang kita pikirkan belum tentu sama dengan apa yang orang lain pikirkan.

    btw, sumpe lo hari gini baru ngurus? biasanya kolektip dari kantor..
    2 tahun yang lalu sayah diurusin kantor untuk bikin NPWP...

    ReplyDelete
  5. hmm..yaaa maklum lah.. kujawab japri..

    ReplyDelete
  6. sabar...sabar... kadang tidak semua orang ternyata cocok dengan kita. Hehehe.

    ReplyDelete