Saturday, November 28, 2009

...RUMAH SAKIT 2...

Cerita sakit dua- ada dokter tapi menantinya sangat lama...


Saya mau lanjut kejadian ini
Sepulangnya dari rumah sakit pertama-malam itu-hari Senin, sekitar lepas Magrib, karena rasa sakitnya belum juga hilang, akhirnya, ayah menelepon salah satu apotik untuk berobat. adalah apotik di bilangan Pamulang, menuju Ciputat... malam itu, ayah menyetir sendiri, padahal tuh sakit.. ckckc.. (anaknya belum lancar nyetirrr.. :( ) nah, akhirnya, malam itu, ketemu dokter syaraf. bla...bla...bla...

Si dokternya bilang, ini musti dirawat malam ini juga. Namun, ayah bilang akan datang esok paginya-itu berarti hari Selasa. Dokter berinisial M ini (kaya berita investigasi gini bahasa gue..hihi) bilang dia praktek di Rumah Sakit Bhineka xx Pondok Cabe dan Rumah Sakit Cinere. Nah, ibu tentu saja prefer ke rumah sakit yang lebih dekat dengan rumah, Pondok Cabe.

Selasa pagi, ayah dan ibu berangkat ke rumah sakit yang dimaksud si dokter M ini. Sampai di sana, kawan.. apakah yang terjadi? Oiiyaah... waktu di rumah sakit di Tangerang itu sempet rontgen tulang belakang, ternyata. Nah, setelah ngurus administrasi, ibu dan ayah akan dibawa ke ruang inap. Kali ini tanpa ASKES NEGERI.

okey.. awalnya, ibu minta kelas satu ajah. maksudnya yaa ruang inap yang biasa sajah lah, ga usah ekskusif.. ehh tauunya dibawa ke ruangan yang pas dibuka: gelap sekali dan brrreeengg bak ribuan nyamuk keluar.. ayah bilang ke petugasnya, "Ada gak kamar lain? saya gak mau di sini.." . Ya iyah lah.. gilee ajah  yang ada malah kena nyamuk demam berdarah jangan-jangan... ckckck...

Kata si petugas, "Ada pak, di ruang utama, di gedung baru, namanya Ruang Mujtazam" Ya, orang tua saya okey-akhirnya diantar ke sana. Dan alhamdulillah jauh lebih baik keadaannya. Nama ruang inap nya mantapp, bung. Tau gak artinya Mujtazam is tempat berdo'a yang do'anya paling diijabah... wow...

Semoga emang cepet sembuh. Biaya ruang inapnya ya beda sekitar 1,5 x dari yang ruang nyamuk itu. Kalau ruang nyamuk itu 240 ribu, di sini 375 ribu. (hmmmm, kelas VVIP nya yaa, ga se-VVIP di RS.Pondok Indah yang semalam bisa 5juta-an, cuma, nyaman lah..)

Orang rumah sakitnya bilang, si dokter nya tadi pagi-an udah ke sini, nanti malam datangnya. Wew... gileee ajahhh.. padahal udah datang pagi tuh, kata ibu ku.. trus katanya lagi, alat untuk rotgen canggih nya ga ada di rumah sakit ini, dan ga ada juga di Rumah Sakit Cinere.. HEH???!!! Maksudnyaa?! (gondook deh loe..)

jadi apa gunanya, tuhh dokter ngerujuk ke sini!? Hello!!! katanya alat MRI adanya di Rumah Sakit Pondok Indah.. (ada 4 rumah sakit besar yang punya alat ini, salah satunya PI, Pertamina, dll)

Akhirnyaaa, pasrah sudah di ruang inap.
***
Dan, sore-nya ibu pulang, karena mau nyiapin bahan ajar buat dititipin ke guru yang gantiin ibu. Akhirnya ayah sendiri-lah di rumah sakit. Menunggu dokter tanpa kepastian. (puitisss)

Jam demi jam berlalu. Sampai jam 9 malam, si dokter belum juga datang. Ayah sempet esmosi dunk.. ya iyahlllahh sabar juga ada batasnya. fyuuuhh...

ehhh, jam setengah sepuluh malam, dokternya baru datang. fyuuh, cuma bisa ngela nafas. Semoga ajah ini dokter-bener dan ga ngerjain pasien. (kan ada juga dokter yang ngira-ngira ajah niy pasien sakit apa, terusss kasih obat ajah, tau-tau nya tagihan besar tapi sembuh gak..)

Ya, setelah diperiksa, dokter itu bilang, besok alias Rabu musti ke Pondok Indah. Bagus banget.. tadinya ibu mau bawa kabur ajah masuk PI ajah. cuma, yaa menghargai dokter M ini, kita ga jadi bawa ayah kabur. (kaburrr boo bahasanya...hihihi)

taunya, hari Rabu dapat giliran jam 6 sore MRI (Magnetic Resonance Imagine) di RS.PI. Ayah dibawa pakai ambulan... dan ibu yang deg-deg-an, di dalam ambulan yang ngiung-ngiungggg.. nerobos jalan yang macet.. ckckck.. sudah sampai di RS.PI, ayah mual, gara-gara tidur di kasur ambulan yang gerak-gerak mulu..ckckc..

sampai di ruangan MRI itu, kan ibu boleh nemenin di ruangan, tapi waktu liat alatnya gede banget, akhirnya ga berani.. akhirnya nunggu di luar. Mungkin sekitar 30 menit-an, kata ayah diputer-puter, dan bunyi alattnya breeeggg-breeeggg-buunggg-treeggg-duungg. kalau kata ayah mah-suaranya nyeremin.. :nyengir:

gak lama hasilnya keluar. dan sekitar jam tujuh kurang saya sampai di RS.PI pulang kantor. sudah selesai hasilnya. soal biaya MRI, mahal! :( (ya tapi memang sebanding sama alatnya yang canggih ituh- kalau bisa sih jangan sakit ajah.. cuma sakit juga perlu, biar kita mensyukuri nikmatnya sehat... ya gak?) Sesudah selesai biaya administrasi di sana, saya dan orangtua naik ambulan menuju Pondok Cabe lagi... fyuhh.. Ini pertama kalinya saya naik ambulan ngiung-ngiung, sobatz..! ini penampakan MRI ituh, sobatz...



Akhirnya... barulah ayah sedikit tenang keadaannya. Ayah pun sudah agak enakan, cuma emang kalau bangun dari duduk tuh masih sakit... Karena hari Jum'at lebaran kurban, ayah ga mau di rumah sakit. Akhirnya maksa pulang. dan hari Kamis-kemaren pun akhirnya diperbolehkan pulang. Namun, akan menjalani rawat jalan...
***
Saya jadi dapat pelajaran berharga dari kejadian ini... Kalau mau ke rumah sakit, pastikan dulu ketersediaannya tenaga medisnya (itu pertama), alat kedokterannya (ini kedua), dan gak kalah pentingnya-kalau musti rawat inap-pastikan dapat kan ruang inap (ini yang ketiga)- yang nyaman dalam artian, bersih dan layak, yaa syukur-syukur gak mahal tapi dapat ruang VVIP... :)

itu baru 3 pelajaran pertama, nah ada lagi 3 pelajaran kedua
  1. Pastikan rumah sakit yang mau dijadikan tempat rujukan menerima ASKES NEGERI/kartu miskin, atau sejenisnya... (saya sungguh terbayang bagaimana nasib orang ga punya yang sakit keras, tapi ga punya biaya untuk berobat, lalu disapirakeun (baca disia-sia-kan dalam bahasa Sunda) nyawanya. Sungguh tidak manusiawi dan tidak berperasaan sekali!
  2. Saya juga bisa menarik kesimpulan sementara kalau kasus yang menimpa Bu Prita, tidak-lah menjadi sebuah kasus besar apabila, pasien selaku konsumen dari usaha jasa rumah sakit mendapatkan pelayanan yang adil dan transparan. Rumah Sakit kan jualan jasa.. yaa gimana pun pastinya rumah sakit yang bertahan pastilah rumah sakit yang baik dari sisi administrasinya mudah, pelayanannya ramah, dan dari segi higienitas nya bisa dipegang-lah...
  3. Rumah sakit beserta tenaga medis- di negeri ini, sebagai orang berjiwa sosial dan ramah -musti jadi perhatian kita semua...kita sebagai konsumen harus pro-aktif juga memberi feed-back untuk perbaikan dan peningkatan pelayanan... nyawa kan tak ternilai harganya...
:) wah, rupanya sudah panjang postingan-nya.. moga bermanfaat yah sharing kita, sobatz...

gambar diambil di sini

0 komentar:

Post a Comment