Thursday, December 17, 2009

#Minggu: Curug Cigamea

Sebenernya ini postingan, saya tulis sepulang dari Cigamea (hari Minggu, 13 Desember), cuma, karena belum ngoprek poto (ngecilin ukurannya dan nge-watermark), akhirnya, tulisan ini jadi ke-pending di draft dulu.. sekarang udah selesai.. Yuk.. kita jalan-jalan bersama... 

Kamera saya rada bermasalah, karena pencari fokusnya ilang.. Ya Apa daya.. akhirnya jeprat-jepret ala kadaR! (ngeles dari ketidakmmampuan motret bagus tuhh, haha) musti digosok pake penghapus karet lagi.. (tentu oleh masternya, Mr.Dondi, di kantor.., sayah sih ga berani buka-buka lensa.. hihihiii)


Sebelum mood saya berubah lagi. :D Rencana awal memang  berangkat bareng temen-temen, Tupp, dan Hangga Damai (yang semula berkenan jadi guide), cuma semuanya gagal berangkat. Tapi, karena sudah teguh pendirian gue sama adik gue, Via, akhirnya, kita tetep berangkat. Sempet bingung memutuskan, "Gimana nih, Vi.. kalau ujan, kita sampai Kebun Raya ajah yah.. Ah, tadi ternyata kayanya kalau ke situh kurang menantang-secara Kebun raya adanya di tengah kota". 



Selepas Subuh, emang sih kalau dibawa malas, ya males banget buat jalan-jalan, apalagi, Mumun-addict kalie yah (mumun ituh mobil karimun Tupp)... Suka jadi malas kalau ga ada yang anter-anter, cuma.. cewek kaya gue, pantang kaya gituh! (ya se-enggak-nya dibuat-minimal lah.. :D ) gue musti mandiri. gue musti berani jalan sendiri! mau jadi apa kalau apa-apa ngegantungin sama orang lain. Ikut arus??! Semoga ga gue banget.. Ckckc.. Semangat banget, bu... :lol:


Semalam sudah niat bikin timbel, daun pisangnya udah ngambil.. Akhirnya, setelah mandi, saya lanjut masak nasi. Hihihi.. Tapi, karena sudah melapar, buat mie.. asyik.. hihi.. Kami berangkat jam 6. Perjalanan dimulai dari saat langkah kaki pertama menginjak tanah di luar pagar rumah kami. Hihihi.. Keluar kampung ini butuh sekitar 15 menit berjalan kaki. Lumayan jauh juga untuk mencapai jalan raya. Sampai di jalan raya, kami menumpangi angkot ke Bogor. Okey, let's start our journey!
ini gambar pembukanya, sobtz..



Biar lebih sistematis, perjalanannya gue tulis gini ajah yah: (biar bisa jadi referensi yang gampang diinget) 
  • Rute Parung to Curug Cigamea... Naik Angkot Parung-Bogor (nomer 06) - turun di Semplak. (perempatan Semplak, ancang-ancang kalau kamu udah deket tuh kalau kamu udah liat helikopter Atang Sanjaya...) [Ongkos-nya 4000/orang]
  • Setelah itu, kamu nyebrang deh, ke jalan yang mengarah ke Terminal Bubulak. Nah, dari situ naik angkot nomer 32 (jurus Cibinong -Bubulak), kita mau ke Bubulak yah, bukan Cibinong.. jangan salah arah. (tanya ajah sama orang di situ, banyak tukang timer angkot...) [Ongkos-nya 2000/orang]
  • Nah, diterminal Bubulak banyak deretan angkot.. yang paling dekat dengan gerbang terminal berderet angkot warna hijau dan sederetan lagi warna biru-tentu dengan trayek berbeda tiap jalur, Bogor kota 1000 angkot. (Hanya satu yang warna biru yaitu nomer 32) tapi, ternyata untuk ke Cigamea, kita harus naik angkot ke Leuwiliang. Dan angkot itu adanya di paling ujung. Pokoknya, angkotnya warna biru nomer 05 (Tanya saja tukang angkotnya kalau ragu) [Ongkosnya 5000/orang]
  • Jangan sampe kebablasan, kita turun di Cibatok yah.. Ingetin sopir angkot-nya, "Berenti di Cibatok yah!" soalnya kemaren ajah gituh, gue udah bilang minta berenti di Cibatok, tapi, pas di Cibatok, untung gue nanya, Sopir nya lupa! Gubrak!
  • Sudah sampai di Cibatok, kita masih musti naik angkot lagi sekali ke Curug Cigamea.. bilang saja kepada tukang angkot-nya, Curug Cigamea, bang! nah, bayar ongkos angkotnya, sebenernya cuma 3000, cuma waktu berangkat saya bayar 10000 gakdibalikin, ya sudah, Sedekah ajah yah, ga? kan sekali-sekali doang.. :D [Ongkos 3000/orang]
Kalau kata temenku, ke Curug-nya musti naik ojeg lagi, bayarnya 5000 rupah. Eh, taunya ojeg nya ga mau-eun.. kusabab naon? kusabab ceuk maneh na teh jauh, Mba.. Eh, ternyata eh ternyata, jauh boo.. lewat jalan berliku-liku, tanjakan jeung pudunan (baca: turunan), lewat sawah-sawah, dan lain-lain, sejuk banget. cuma di sini, memang sudah banyak rumah penduduk.
  • Ya, lebih hidup lah, timbang hutan sepi, serem juga... Dan ojeg-nya, bayar 25 ribu buat berdua.. Jadi PP Ojeg jadi 50ribu (berdua)! Ya, lumayan mahall.. tapi, untuk sebuah keceria-an berwisata satu hari.. Sama ojeg-nya kami tukeran nomer,  biar nanti ada yang jemput pas pulangnya buat turun gunung... :D Berbagi tidak pernah rugi. [Ongkos Ojek: 12500/ orang]

  • Setelah jauh perjalanan naik ojeg, sampai-lah kami di Curug Cigamea.. Cuma, setelah celingak-celinguk, koq kami ga ditagih tiket masuk, sama yang jaga kita disuruh masuk ajah. Hahah.. (pas pulang, kami berdua sempet papasan sama sejoli-sejoli yang datang, berapa tiket masuknya, katanya kena 4000) HIHIHI... 
  • Oiyah, saya hampir lupa, menuju Curug Cigamea, kita bakalan ketemu satu gerbang masuk, disana dijaga petugas gituh, kami sempet diberentiin. Terus tukang ojek kami, bilang, "Ojek, Pak!" Dan akhirnya kami boleh masuk. Di sana, tidak kena bayar tiket juga. Kata si ojeg, kalau yang pacaran bakalan kena biaya masuk. Kalau mobil 10000, kalau motor 2000 atau 4000 gituh. HAHAHA. Ada yang begini yah.. ?? (baru tau.. hihi) jadi intinya, masuk objek wisata ini, kami Free of charge... :D
sebuah percobaan motret.. "Jejakku; Toska di Cigamea"


Nah, untuk mencapai ke air terjun nya, kalau dari atas keliatannya jauh banget, tapi waktu saya dan Via turun, ga berasa.. hihi... di sepanjang jalan saya menemui beberapa penjual makanan dan yang menarik ini nih yang satu ini... toilet, cuma plisss dung,,, layak gak nya, menyeramkan.. :D


Sampai di air terjunnya, sudah beberapa orang dalam rombongan yang sedang putu-putu dengan Canon juga. Tiba-tiba, saya menyadari ada yang salah dengan siceribude- kamera saya ga mau cari fokus sendiri.. akhirnya motret kurang maksimal. Wuih, air terjunnya dingin.. Subhanallah, kebesaran Allah... Ati-ati, batu kali nya tajam dan licin. Awas kepeleset...


 Semakin siang, yang datang makin banyak. Ada rombongan mahasiswa yang jaketnya sih bertuliskan : Physic, mungkin anak jurusan Fisika, mana gituh... Akhirnya, sudah puas menikmati kemegahan air terjun dan berputu-tentunya... Ada gasebo kecil untuk berisirahat, kami duduk di sana dan memakan bekel kami: timbel ala kadar dan gorengan yang kami beli di jalan menuju Curug, yang satuannya 500 rupiah. Udah gituh, kami naik. dan sambil jalan-saya menghubungi ojek yang mengantar kami ke atas sini.. "Mang Dede, kita udah mau pulang.." maka, dia pun dan temen seprofesinya (tukang ojek, meluncur dari bawah menuju Curug buat jemput kami! hihi... :D) 

 Eh, waktu perjalanan pulang, ketemu anak kecil kayanya masih SD, pakai celana seragam PRAMUKA- yang punya kerja sampingan ngumpulin plastik plus minta-minta. Ckckckckk.. Poto ah, eeh, kamera saya mau lagi cari fokus! grrrhh!!! (but, gpp lah..udah puas jalan-jalannya, hihi) dia masih usia sekolah, katanya sekolahnya kelas 5 SD, cuma umurnya 7 tahun, terus ngaku-nya 11 bersaudara. Bingung gue jadinya... Fufufu... 







Ya, perjalanan yang seru.. pulangnya, duh, rada macet, karena dari arah yang berlawanan, banyak yang baru pada mau naik... Hm, macet pula.. dan tentu karena siang-panas boow di angkot, cuma, akhirnya... kami sampai di rumah kembali (kurang lebih hampir 4 jam-an).. dan hujan pun turun dengan nyamannya. HIHIHI.. Diitung-itung, biaya transpor nya seorang kena sekitar 53ooo (PP), (bekel beli untuk berdua cukup 22ooo (minum 2 aqua botol kecil, 2 teh kotak, 2 nyam-nyam, 1 cha-cha milk choco) : Nice trip, Sistaa... Tunggu jalan-jalan selanjutnya yahh! ^^

nb: pilihan tempat wisata curug, bisa ke Curug Seribu, ada Cipanas, dll,,, di daerah yang sama itu seru dan tinggal pilih saja. okey.... siapkan stamina untuk jalan-jalan lagi, yukkzzz

2 comments:

  1. http://btemplates.com/2009/11/13/bloggerpress/demo/

    ReplyDelete
  2. sebenarnya kalo menurut pribadi kalo mau curug yang bagus di daerah sekitaran Bogor juga lebih baik ke Cilember..

    ReplyDelete