Sunday, February 14, 2010

Jum'at: hari yang tak berakhir...

Baru kemarin, rasanya hari Jum'at saya lalui. Hari itu ada Qiyamulail di kantor, cuma malam nya ada pegelaran Teater Koma di Taman Ismail Marzuki... Tadinya, hampir saya tidak jadi berangkat karena tiket yang ada banyak yang mau. Tiketnya dibelikan salah satu boss di kantor yang hobby nonton teater juga... Ceritanya, selepas Magrib itu hujan lebat..Sampai mau berangkat pun hujan makin deras... Avanza itu memuat 10 orang, desek-desek-an lah..

Dan .... sampai di TIM, ternyata beuhh, mobil udah berderet, parkiran penuh.. dan itulah pemandangan saya pertama kali nonton teater di TIM malam-malam dan ternyata peminatnya dasyat.. SIE JIN KWIE, judulnya.. Seorang pahlawan berjubah putih dalam mimpi sang Raja Lisibin... Penampilan memukau, apalagi saya bersama teman-teman duduk di barisan kedua dari depan,jadi menikmati sekali dari mulai kostum yang wah, detail kostum mulai dari atas kepala sampai ujung kaki yang sangat betul-betul Total! musik yang ciamik dan khas Cina-Jawa, jrengg..jreng...
Ini video-nya.. (taken by yusako....) Pementasan seperti ini cukup menghibur saya... cuma awas, ngantuk menyerang.. saya juga pas mau ending tuh ketiduran.. hehe.. Buat temen-temen yang masih penasaran dengan omong-omongan saya di atas, langsung ajah ke TIM, mereka akan main dari tanggal 5-21 Februari 2010, setiap jam 19.30, Tengg yaa! Ga pakai ngaret loh, jadi be on time, dan jangan lupa... siapkan kamera anda.. karena gak ada di 1000D, saya pakai si einamtri, sayangnya, walau blitz padam, flash dari kamera tidak off.. jadi gambar-gambarnya yaa seadanya yaa.. (maaph para pembaca yusako!) *sayang gue gak bawa kamera malam itu.. kamera boleh tapi tanpa blitz yaa*


Okey... dari acara itu, sekitar jam 1 malam, saya ikut mobil bersama teman-teman. Tadinya mereka juga sama niatnya dengan saya, sepertiga malam akan ikut Qiyamulail, cuma ternyata..yaa gara-gara teater itu mereka batal menjalankan niat baik mereka.. ya, semoga saja, niat pun sudah jadi dicatat. :) Saya turun di kantor, dan 3 orang satpam gedung berada di depan gedung (ya iyahlah namanya juga jaga gedung, masa di dalamnya.. wkwk...) Ya, mereka sudah tau kalau saya pasti akan ikut acara di dalam. Di ruang depan, para karyawan laki-laki yang akan ikut Qiyamulail sudah tertidur lelap. Dan pak Satpam kantor membukakan pintu dengan mata mengantuk. heheh.. *maaph Pak.. saya bukan anak badung koq.. hihi..*

Saya langsung solat Isya! ternyata nonton teater itu ada buruknya, masa saya baru solat Isya jam 1!! padahal kalau tadi sebelum acara saya solat dulu yaa masih keburu, walau udah telat dikit ga masalah.. :( Tapi, ya sudahlah..

Okey lah, kisahnya demikian.. selanjutnya hari Sabtu. Sabtu-jam 6 saat mau pulang dari kantor, hujan deras sekali. dan saya menunggu sampai 15 menit. Dan setelah itu.. saya menuju ke stasiun! Aarrh, ternyata kereta saya sudah berangkat beberapa detik sebelum saya tiba di stasiun itu..ckckck.. akhirnya saya menunggu lagi untuk menumpangi kereta ekonomi...

Sungguh aura yang sangat berbeda... Beragam manusia dari kelas yang beragam, pengemis, penjual, orang cacat, orang tua tanpa anak, dan lainnya. Tapi, ini adalah suasana yang lama sudah lenyap dan menjadikan hati kita keras... Angkuh, merasa diri paling punya segalanya.. Padahal, apalah kita...manusia yang kecil di hadapanNya.. saat kun fa ya kun, segalanya bisa terjadi.. Termenung ku dibuatnya. Sunyi senyap di antara deru klakson si ular panjang ini...

Aih.......................................

0 komentar:

Post a Comment