Sunday, May 02, 2010

Catatan Si Yusako #1

Rasa-rasanya makin jarang niyh saya update. maaph yak pemirsa sekalian.. Gue juga bingung, waktu sih selalu ada, cuma kalau di kantor bawaannya malas buka lapie.. eh pulang ke kosan sekarang suka udah malam, jadi kepengennya langsung istirahat.. hehe.. Maaph yaakk... Nah, mumpung lagi weekend-kerjaan rumah udah selesai-olahraga udah selesai- yuukk ah manteng lapie.. hehe..

Sebelum saya berkutat dengan latihan soal2 si Deborah Phillips dan nonton film Change-di lapie ini- hari Minggu ini males ke mana-mana- soale kemaren udah nonton di 21 (AGAIN)..hahaha.. IRON MAN 2.. aih.. yusako sekarang up-date banget film-film baru..hahah.. Okey..okey.. saya ga bermaksud mau cerita resensi koq.. saya mau berbagi soal imunisasi.. (pasti bertanya-tanya kan..).. 

Minggu kemaren, tepatnya tanggal 28, yaa hari-hari menjelang tutup buku, gue sempet ngajuin izin gak masuk buat diimunisasi.. (sound like a baby yeah..hehe). Bukan imunisasi campak atau imunisasi jaman kita masih kecil.. Yang satu ini namanya Suntik Meningitis.. Namanya mungkin sudah banyak yang familiar yaah? Cuma.. mungkin sebagian orang ada juga yang belum tahu apa itu Meningitis.. karena emang gak setiap orang wajib koq untuk suntik ini..

Olehkarena itu, saya pengen tulis pengalaman suntik Meningitis saya di sini... Heheh.. Boleh kan? Sebelum saya disuntik, saya searching dulu di kamus Mbah Google.. Jadi suntik ini wajibb buat orang yang mau pergi ke daerah Arab Saudi, baik haji maupun umrah... dulu pernah ada rumor katanya mengandung enzim babi.. Cuma, adik saya sempet bilang kalau emang rumor itu bener-cuma ulama-katanya-memberi izin untuk itu karena berkaitan dengan kesehatan dan keselamatan umat- yukk baca tulisandi bawah (saya copy dari sini yang ternyata mengambil lagi sumber dari sini)
Dalam surat tertanggal 4 Mei 2009 yang dikeluarkan melalui Pusat Komunikasi Publik Depkes RI itu, Dirjen P2PL menyatakan, vaksin yang digunakan calon jamaah haji dan umrah Indonesia adalah vaksin meningitis Mencevax ACWY.
Dalam proses pembuatannya, vaksin ini menggunakan kultur media yang bebas binatang, termasuk bebas dari >material bovine (sapi) dan porcine (babi).
“Jadi, vaksin meningitis yang digunakan jamaah haji dan umrah tidak mengandung unsur babi,” ujar Candra yang mengutip pernyataan Dirjen P2PL dalam surat tersebut. Bahkan, lanjut Candra, dalam surat tersebut, Depkes RI menyatakan, vaksin itu juga digunakan jamaah haji dari Arab Saudi, Iran, Nigeria, Yaman, Malaysia, Filipina, Singapura, Pakistan, Bangladesh, Ghana, India, Kazakstan, Kuwait, Lebanon, dan lain-lain.
Nah, jadi..setelah baca itu saya yakin, pastilah suntikan ini ada tujuannya yang sangat mendesak, sampe-sampe, kalau orang mau naik haji belum diimunisasi koq ga dikasih izin berangkat alias ga dapatin "tiket" jalannya..

Hari itu, saya sama adik dan ayah saya ke kantor kesehatan pelabuhan di Bandara Soeta.. Di sana, kami harus membayar 160 ribu per orang untuk mendapatkan suntikan Meningitis. (wah, dari harganya, udah lumayan mahal yaa..), Lalu, waktu giliran saya masuk ke ruangan penyuntikan, ternyata suntikannya kecil, (biasanya mah saya rada trauma sama suntikan.. )- saya tanya sama bapak yang petugas suntik itu, kenapa saya musti disuntik, katanya, orang-orang kulit hitam seperti dari Afrika gituh membawa penyakit yang bisa menyebar lewat udara dan menyebabkan penyakit radang selaput otak..-duuh seremm banget.. baru ngomong gituh..ehh, udahan suntiknya.. Jadi ga berasa. Hehe. begituhlah ceritanya..

Dan ternyata dari hasil search lagi emang bener- Pemerintah Arab Saudi mewajibkan setiap jamaah haji atau umrah divaksin meningitis agar terhindar dari penyakit radang selaput otak. Gejala klinis penyakit itu adalah demam (panas tinggi) mendadak, nyeri kepala, mual, muntah, ketahanan fisik melemah, dan kemerahan di kulit. Pada keadaan lanjut, kesadaran menurun sampai koma serta terjadi pendarahan. Tapi...soal enzim babi.... yaa, Wallahu Alam.. Bisa jadi bener juga info dari adik saya.. untuk kesehatan jamaah dari negeri kita juga kan... Mungkin ke depan, ilmu kedokteran bisa menemukan zat selain enzim babi buat suntikan-suntikan "penting" umat manusia.. (bahasa guee ya ampyuun ..hehe..)

Okey deh.. semoga bermanfaat yaah Sobtz.. yusako pamit dulu.. salam!

3 comments:

  1. wow, dipasangi iklan nih sekarang... bau dolar nih ye...

    ReplyDelete
  2. wah..wah..mangnya mw ke arab saudi ya mbak??

    ReplyDelete
  3. @ndop, segera ingin kuketahui,, kemana iklan itu mengalirkan uang.. kenapa tidak untuk ku?? hahaha.. google rank ku udah 3!! horee!

    @fitrimelinda.. insya Allah.. salam kenal, ya, mba. makasih udah mampir...

    ReplyDelete