Friday, October 22, 2010

Bagaimana Bersaudara?

Di luar sana, saya tau pasti kamu bukan seorang diri di dunia ini yang memiliki permasalahan dengan saudara kandung- tapi saya juga tau kamu yang sedang baca tulisan ini mungkin adalah saudara kandung yang sangat bersahabat dan bahkan sangat akrab satu sama lain. :D Yusako sok tau yah.. Cuma postingan ini diawali dari sebuah kasus.. haha.. bahasanya sok serius.. 

Okey, daripada panjang lebar. Saya punya temen sekantor- perempuan- sebut sajah namanya Miss. Ginju Ungu (yang kemudian di tulisan ini saya sebut dengan GINU).. Nah, Miss Ginu ini bisa dibilang temen saya yang cukup dekat belakangan. Belajar berteman memang tidak semudah teori-teori yang ada di buku-buku mengenai pandai komunikasi verbal, tentang perasaan, buku-buku tentang apa sajah lah.. 

Kalau buat saya tentu saya berteman berarti mengenal seluk beluknya teman kita. Kita tidak cuma temenan saat ga punya uang (saya punya cerita tentang yang satu ini juga..di postingan selanjutnya yak), lagi sedih (temen musti dengerin curhatan dan lebay-an kita), teman bukan soal itu.. 

Sekarang kumulai critanya.. Ginu punya seorang kakak- tepatnya seorang perempuan yang sama-sama tinggal di Jakarta. (dia punya satu kakak lagi di kampung halamannya, tidak bekerja, hanya menjadi penungu rumah dan orang tuanya)... Nah, kakak nya si Ginu sebutlah namanya Kinu! Kinu seorang ibu dari seorang bayi laki-laki dan tentu saja seorang istri dari seorang lelaki.. (Kinu dan suami, serta anaknya menjalani hidup berkeluarga jarak jauh, keluarga sabtuminggu: Kinu di salah satu KAP terkemuka di Jakarta, suami-nya bekerja di salah satu bank plat merah di daerah gituh, masih Jawa Barat, cuma ya lumayan jauh, dan anak mereka dititipkan ke orang tua nya di daerah Banten... )

Nah loh.. saya ga ngerti keluarga apa yang seperti itu namanya... #gelenggeleng kepala. Hanya saja, itu bukan urusan saya dan kurasa cukup tahu saja kalau yang seperti itu tuh ada.. Dan bagaimana saya mengambil pelajaran dari hal itu.. 

Lanjuuutt.. Nah, ketidaksenangan saya kepada Kinu bukan hal yang tiba-tiba.. suatu ketika... Ginu, teman saya itu memberitahu saya kalau kosannya yang seharga 850ribu/bulan (tanpa AC), cukup kemahalan..dan dia mau cari kosan baru. Hanya saja,  kakaknya berkata begini; "Kamu gak menghormati saya kalau cari kosan sendiri"...

Lah saya bingung setengah mati dibuatnya. Kukira ada yang salah dari curhatan Ginu. Tapi ternyata benar saja.. Si Ginu boleh ke Jakarta, ngekos, tapi harus sama KAKAKnya... Lalu, kakaknya melahirkan anak.. saat itu Ginu teman saya sibuk nyari kontrakan baru buat mereka berdua. Tadinya mereka ngekos dengan pisah 2 kamar bersebelahan. (Aneh ga sih???) dan Ginu tetap bayar kosan sendiri dengan gajinya.. Si kakak, ya tentu saja bayar sendiri.. tohh tentu saja gajinya sudah selangit.. (dan lagi hidup mereka juga sedikit sekali bersinggungan, Ginu bangun tidur, kakaknya baru pulang, Ginu berangkat bekerja, kakaknya masih tidur..)

Selanjutnya setelah sibuk cari kontrakan.. dapatlah 1 rumah kontrakan seharga 15 juta setahun. Dan setelah itu... Ginu teman saya menempatinya sendiri, karena Kinu masih cuti melahirkan. Sendirian di sebuah rumah kontrakan..ngurus ini itu sendiri.. sampai kakaknya masuk kerja lagi..(kontrakannya2 lantai.. capeek boo ngurusnya kek nya, saya pernah semalam ngindep nemenin Ginu) 

Dan apa yang saya ketahui tentang hubungan keluarga Ginu dan Kinu??? ANEH. hubungan yang aneh.. hubungan yang gak lazim buat saya (mungkin tidak aneh buat si Kinu- orang yang kek gituh kayanya susah buat sadar,-_-). Hm.. Ginu sangat penyabar.. Di rumah itu, mereka tidur sekamar, di kasur kapuk tanpa ranjang.. BERBAGI! padahal, banyak kamar di kontrakan itu. Yang beres-beres kontrakan, yang nyuciin baju, yang ngepel, yang nyiram tanaman juga Ginu-teman saya yang murah senyum itu. 

Lalu... setelah itu.. saya pernah jalan saya Ginu ke sebuah pusat perbelanjaan di Jakarta, dan kakaknya juga sedang menuju kontrakan.. Tapi karena tau kami masih jalan, dia ga berani pulang duluan ke kontrakan mereka.. Jadilah dia nyusul kita (lebih tepatnya kami dipaksa bareng dia!),... kami janjian di suatu tempat, kami nunggu dia, cuma si Kinu ga keliatan, jadi saya dan Ginu jalan lagi.. pokoknya, trus setelah itu si Kinu neleponin Ginu dengan nada tinggi.. kami ditunggu di METRO! oppss (nyebut merek).. kita buru-buru ke sana.. dan malas banget liat tampangnya si Kinu.. masa kita datang bukannya gimana kek.. ini malah marahin temen gue si Ginu, depan gue! 

Karena saya dan Ginu belum Magrib-an, kami mau ke musholla. Kinu bilangnya udah solat.. sambil alesan musholla nya ga enak, kotor, dll.. cuma musholla yang saya tau enak dan khusus cewe.. Dan saya langsung menuju musholla bersama Ginu.. sampe di sana saya protes sama si Ginu, "Ihh kakak lo males banget deh gue!"

Setelah wudhu dan mau solat, tiba-tiba badan saya kesenggol kenceng dan orang itu solat di sebelah gue.. taunya pas udahan solat saya baru tau tuh orang kakaknya si Ginu.. Pikir saya: tadi katanya udah solat.. 

Saat itu saya sudah ga respek sama kakaknya. Habis solat, kami makan. Dan kejadian selanjutnya akan membuat kamu semua tercengang (bagi Sobtz yusako yang hatinya peka.. :D).. Ginu disuruh ambilin sendok dengan nada kasar dan nyuruh.. depan gue! terus terang saya yang bukan adiknya ajah sakit hati.. 

Semenjak itu, saya berharap ga pernah lagi ketemu orang seperti Kinu... Dan semoga saja saya diberi kesabaran seperti Ginu dalam menjalin tali persaudaraan.. Nah, Sobt... dari kisah yang saya paparkan tadi.. saya jadi bisa membuat sebuat kesimpulan sementara.. Menjadi kakak dalam persaudaraan tidak harus menjadi "bossy" atau bahkan diktaktor. Cobaan terdekat adalah memang dari keluarga sendiri, menyikapinya memang dengan banyak cara. Tapi kalau buat saya yang juga merupakan kakak dari 3 orang adik saya, saya tidak perlu melakukan hal seperti Kinu lakukan apabila meminta tolong (misalnya), prinsip yang ditanamkan orangtua saya: apabila masih bisa dilakukan sendiri, ya lakukanlah. Lalu, masing-masing dari kakak beradik tentulah punya privacy dan kehidupan masing-masing, di keluarga saya, orang tua tidak membatasi kalau adik saya mau pergi di mana musti sama saya, atau sebaliknya.. Semua pasti punya jalannya masing-masing, hanya kita sebagai saudara punya andil untuk kasih masukan yang baik.. 

Saat ini saya juga sedang belajar untuk bisa dekat dengan adik-adik saya, karena sejak SMA (sekolah di Jakarta), kuliah (ngekos di Depok), dan sekarang kerja (kos di Jakarta).. waktu bareng sama adik pun kurang. Apalagi sekarang juga, adik saya sudah pada mencar.. Nah, tantangan bagi saya bagaimana buat tali persaudaraan kami biar bisa kuat! Saling mendukung dan membangun satu sama lain, dan juga jadi sahabat yang baik untuk masing-masing dari kami. #pengenbanget! So, bagaimana bersaudara ala kalian, Sob Yusako?

6 comments:

  1. ahhh... Alhamdulillah kakak saya nggak seperti itu... kami amat menghargai privasi masing2... nggak mau saling menggantungkan diri... :)

    ReplyDelete
  2. @missjutek, ho oh, alhamdulillah yah.. :) salam!

    ReplyDelete
  3. Dengan blog kita bisa bersaudara
    Salam persohiblogan :)

    ReplyDelete
  4. @cucuharis: makasih, Pak.. salam sohiblogger!

    ReplyDelete
  5. kalo adek yang udah kuliah, ga pernah deket. banyak lah sebabnya

    tapi adek yang bungsu, karena jarak usianya jauh & udah siap punya adek, jadi kayak pawang aja. bisa ngarahin tapi ga galak bgt juga. masih bisa having fun lah sama adek bungsu ini

    ReplyDelete
  6. @infogpss, setujuh awak sama tuan. hehe...

    ReplyDelete