Monday, October 11, 2010

Tentang Motret!

berawal dari kenarsisan diri sendiri? 

Ya.. bisa dibilang begitu..banyak yang komen kalau saya ini potogenic.. (wkwkw.. itu dulu..) cuma sekarang tentulah lebih-lebih lagi..hihiii.. gak tau nih.. saat saya nulis ini, saya sedang di kosan menikmati lantunan musiknya Sabrina- tiba-tiba ajah pengen 'napak tilas' asal muasal kenapa skarang ketertarikan saya terhadap photography semakin menjadi-jadi.. (Wuuueehh..) 

Pengennya nyiapin bahan-bahan dulu buat postingan kali ini.. cuma karena belum scan poto-poto lama yang menunjukan kenarsisan saya (duluu, hmm..sekarang masih ga ya.. ), sembari jalan ajah, saya akan mbahas soal motret.. ya pastinya bukan dari seorang se-profesional Mr. Kristupa, atau Mr. Darwis.. =D ini lebih tentang motivasi si pembelajar.. haha.. 

Melompat beberapa tahun setelah lepas Sekolah Dasar (awal saya kenal namanya kamera film Fuji punya ibu saya.. ;D )- pada saat kuliah saya sempat ikut kelas potography gratis bersama temen-temen kru Nebula Magazine.. ;D dengan Suhu kami saat itu adalah Oom Tatan,.... (apa kabar yaaa beliau semuaaa??)

Saat tu pak Tatan mengajarkan bagaimana memotret. Sebenarnya yang paling berpengaruh adalah saat itu, saya orang lapangan yang bebas.. ke sana ke mari.. membawa kamera pocket (ga masalah waktu itu, karena emang punyanya cuma itu..hihi..) serta alat tulis, serta kalau memang available di kantor dan liputanku banyak, dipinjami tape recorder buat wawancara.. Laaah sekarang saya jadi orang di balik meja.. Jadi.. tantangan dulu, keinginan bisa berpetualang ke sana ke mari dengan kamera SLR musti ditunda dulu.. sampai akhirnya setelah kerja kantoran barulah kebeli kamera DSLR... tekad saya: Walau saya anak kantoran, saya tetap pada jiwa saya yang senang berpetualang.. yang senang mengabadikan setiap momen dan menuliskanya.. 

Dan.. akhirnyaa.. alhamdulillah, di kantor saya punya teman-teman yang juga hobby foto.. (ga cuma yang hobby  narsis di depan kameraa..haha), semenjak itu, saya sadar.. YESSS!!! refreshing!!! Kamera ini udah jalan-jalan ke Pulau Tidung, ke Sabuga (ikut TSW wisuda..huhuhhu.. so sweet deh, halah..), ke Lombok, keliling Jakarta udah pasti.. minggu depan bakal kubawa jalan-jalan nyebrang Selat Malaka.. huaahh.. banyak deh pokoknya.. 

Ini Hasil Colongan saya: Master Dondi dengan gear-nya..
Belajar poto dari yang awal gak tau sama sekali, sampe tau yang namanya apa itu bokeh (dulunya saya penasaran kenapa poto Oom Tatan fokus nya cuma di orangnya, sementara hijau dibelakangnya blurnya baguss halus banget..), rules of third, mettering, dan lain sebagainya..  Lalu, waktu saya ketemu Mr. Kristupa di kelas potography PB2009, waww.. saya jadi kepengeen motret lebih banyak lagi.. (walau kusadari waktuku tak banyak untuk itu.. T_T) ... tak ketinggalan Mr. Dondy, masternya tukang poto di kantor saya, yang kalimatnya selalu akan kuingat.. "POTOGRAFER GA PERNAH SALAH", cuma setelah itu dia mengomentari foto saya dengan bilang, "Kalau gue bakal ambil dari sini, ..cahayanya dari sini.. dan blaa..bla.. blaa.." Hahaha.. "LO MAU CERITA APA?" sambil liat poto hasil jepretan saya.. hihi.. (begitu kerasnya tempaan buat saya.. cuma koq saya ga jago-alias ga mahir-mahir amat yaa..belumm ajah kaleee yaa.. )

Tapi, kembali lagi.. buat saya motret adalah kesenangan yang membuat senyum saya mengembang... apalagi, kalau lagi moto potrait Mr.TSW.. hihi.. lucuu kadang.. ibu saya suka komen, "Tuppi koq mau sih dipotoin sama kamu...?" ahaha.. ya jelass dun, Mum.. Tuppi kan paling seneng kalau aku yang motret.. ;D 

Terakhir kali yaa saya diminta motoin teman kantor yang mau nikahan (namanya Selvie_dan suaminya Adit), yaa orang mengenalnya dengan istilah pre-wed.. halah.. Saya mah peralatan perang juga ga lengkap-lengkap amat, cuma temenku kekeuh minta dipotoin..ya dengan waktu yang dadakan, dan cuaca yang ekstrim, kurang bersahabat.. alhamdulillah masih dapat lah poto yang akhirnya dipajang awal Oktober kemaren di nikahannya.

Dulu boleh jadi saya narsis. Narsis ga tau malu, karena dulu jerawatan, kulit wajah item kusam, gigi berantakan, dan gaya ga jelas ala yusako lainnya deh.... cuma sekarang berjalannya dengan waktu.. potret ternyata bukan segala kenarsisan itu... tetapi jiwa yang dihidupkan oleh cahaya dalam 2 dimensi yang bercerita tentang sesuatu.. Huehue.. karena sekarang saya udah ga terlalu dekil, jerawatan, dan gigi udah rapi.. boleh lah jadi saya jadi potographer yang juga model nya.. ;D alamak dasar narsis...! (nanti kita terusin obrolan soal poto memoto... sekarang akyu mau bubu dulyuu yak..) Makasih yak Sobtz Yusako

4 comments:

  1. katanya seneng motret.. tp amana kok ga ada photo2 hasil huntingnya.. saia kan mau liat

    ReplyDelete
  2. @rido, wew.. lah ini postingan kan banyak poto2nya juga.. "Mang ga bisa liat nya ta?" wew.. silahkan liat2 postingan ber"hasil photoworks saya" terimakasih. nb: blog saya tdk khusus/ spesific photography, jd tdk semua hasil hunting saya pajang di sini.. makasih yah..

    ReplyDelete
  3. Wakakakakak.... comment ini dibuat dibawah "paksaan" dari pemilik Blog.

    Hemm... I don't think you got my permission yet to put my pic on your display. Actually I don't really mind, but I don't know with my agency... hahahaha.... (oya.. I just looking forward for you to call me to discuss pic royalty :D )

    Photografer nggak pernah salah = setuju, asalkan kata berikutnya juga disertakan.
    "Photografer nggak pernah salah, yang munkin terjadi adalah hasilnya bercerita ato nggak dan enak dilihat ato nggak, dan ini semua ditentukan subjektifitas"

    Keep up the good work Sis

    ReplyDelete