Wednesday, October 27, 2010

Vacation Lampung - Banten Part II

Jam 6, (hari berikutnya...tanggal 23/10) dari rumah Idah tanpa persiapan neko-neko. Sarapan? di pinggir jalan. Nasi uduk. Sambil menunggu bus menuju pelabuhan Merak... Ke Merak lalu, kami lanjut bergerak menuju loket untuk beli tiket naik ferry! Chayy, hanya 10ribu! Wew.. murah juga.. padahal nyebrang lautan yak.. wkwkw.. Nah, sampai di kapal, karena kami sama-sama baru pertama kali, rada khawatir. Pada saat pertama kali kami menuju ruang kelas ekonomi.. Duh masuk-masuk ajah udah gerah.. akhirnya kami pindah ke ruangan kelas II ber-AC.. lumayan, hanya saja bisa diitung jari memang- penumpangnya bapak-bapak. Khawatir lagi, biasanya sih saya berani ajah, cuma gara-gara udah dibikin parno dengan segala macem keripuhan di Lampung dan menyeramkan banyak premannya itu loh. Betee.. Jadi saya tidak bisa menikmati laut yang biru, cuma di dalam ruangan itu. Sepanjang jalan. Sesekali melihat lewat jendela hampaan air di Selat Sunda. 

Langit ohh langit...membiru-lah! Duduk sambil nonton televisi bersemut, lalu saya pun sempat blass ilang alias ketiduran. Pertama kali teman traveller saya mulai mengeluh, "Lama...bosan...", cuma dia juga ga berani keluar ruang ber-AC ituh. Jadi dia tidur lagi... Dua jam.. akhirnya alarm bunyi. Tanda kapal sudah akan merapat di pelabuhan Bakauheni. 


Saya segera keluar dari ruangan..mengambil posisi dekat pegangan kapal.. dan menyiapkan kamera saya untuk mengabadikan menara Siger dengan mata saya sendiri... Yeyyy, saya lihat Siger Tower-nya! Warnanya kuning bentuknya cantik... "LAMPUNG" huruf-huruf besar terlihat jelas meski sedikit tertutup pohon hijau nan rindang.. Alhamdulillah Sumatera!!! Lewat laut pula.. hihih.. pertamaxx.. =D
Siger Tower
Ternyata oh ternyata.. masang jembatan buat dari kapal nyebrang ke dermaganya manual banget loh.. seorang bapak mengendalikan kemudi, menggeser-geserkan kemudi, hingga jembatannya harus pas, dan kami bisa nyebrang.. ckckc.. masa sih hari gini... baru tau..
jembatan manual
Belum jelas mau gimana kelanjutannya. Sepanjang jalan saya berusaha menghubungi pihak yang kiranya bisa dikontak untuk menjadi guide.. orang pertama adalah kang Badra. (walau dia sih udah bilang kalau akhir pekan lembur, cuma yang namanya usaha..=D) Saya nyoba nanya-nanya spot apa sajah dan bagaimana mencapai ke sananya. Lalu..lamaaaa selang waktu, akhirnya dapat balasan. Di sela-sela waktu menanti balasan kang Badra, saya sempat menghubungi orang kedua Mas Booy yang baru beberapa bulan di Lampung, tentu saja belum tau jalan.. dia sudah terus terang bilang gak tau jalan, cuma sama nekadnya, 'Hayuu ajah', habis itu... dia juga ternyata lembur... sampai detik-detik turun dari kapal, saya baru dapat balasan arahan dari Kang Badra.. dan si Booy juga ngabarin kalau lembur nya udah selesai, jadi udah bisa balik ke mess.. Dan Kang Badra pun demikian..lemburan selesai karena site dalam status aman terkendali... Jadi mereka berdua available menjadi guide kami! Waah..alhamdulillah, saya selamat! \^,^/
Inilah jepretan yang berhasil saya abadikan sesampai di tanah Lampung..
kapal yang sedang melabuh

Sudah Tua

Saya ^^

Tuh bapak-nya!
Sampai di tanah Lampung, beberapa orang calo travel dan bus dalam kota siap nodong... nodong kita dengan berentetan pertanyaan mau kemana...naik ini ajah..naik ituu..  wedew..saya langsung telepon mas Booy.. akhirnya beranikan naik travel yang berupa mobil colt (seperti angkutan dari Bogor- Sukabumi..) dasyatnya, perjalanan di Lampung dengan jalan yang lebar dan dipadati truk segede-gede gaban #gedebanget.... tapi, asyik lah ngebutnya.. Hahah.. sempet gantian di jembatan yang putus, cuma tidak begitu lama sih... Dan sejam-an kami dalam colt itu sampai akhirnya kami diantar sampai tepat di depan PLTU TARAHAN... Wedew.. sampailah kami! dan saya sempat juga berpose norak di depan tulisan PLN nya.. dan ada petugas PLN yang lewat dengan mobil mau masuk site nya.. ngeliatin kami poto-poto dan senyum-senyumlah si bapak. hahaha.. #pasangbadakmodeon.

Gak jelas mau gaya teh..
Ga lama kami poto-poto depan site itu... breeem, dua motor datang.. mas Booy serta Kang Badra.. Ini kali pertama kami kopdar loh.. Selebihnya lebih banyak cela-cela-an di status fesbuk, blog, atau YM. wkwkw..  

Karena si Booy udah ga mandi dua hari... #bau! akhirnya dia minta waktu untuk mandi dulu di mess. Dan lumayan, karena kami belum solat.. maka, kami menumpang di rumah dinas Kang Badra. Tempatnya di seberang site itu.. #enaknya ngantor sama ngorok deket..heheheheh..

Komplek perumahannya masih sangat gersang. Berdebu. Kering. Aihh,, padahal di sekelilingnya laut nan jernih, gunung nan hijau mengelilingi.. sepanjang mata memandang deh pokoknya.. cuma hawanya tetep kering dan panas terik.. Begini tooh yang namanya Lampung.. #bersyukurtinggaldiserpong. Sebenarnya dekat Tarahan, ada pantai pasir putih, cuma saja, mengingat waktu yang terbatas, setelah disuguhi Kang Badra- Pupply Orange..segerrr...Booy juga datang, akhirnya kami langsung berangkat dengan motor berplat D (motor kang Badra) dan plat R (motor pinjeman lupa punya siapa..hehehe).. 
Kang Badrazamani, Rumah dan Motornya
Pertama kami melewati Pelabuhan Panjang- pelabuhan yang menjadi alternatif selain Bakauheni.. Oooh ini yang namanya Pelabuhan Panjang....Pelabuhan Panjang merupakan satu-satunya pelabuhan laut yang terbuka bagi pelayaran samudra dan luar negeri di Sumatera bagian selatan....  Di Lampung ini sepertinya sangat-lah terlihat konsisten dalam mengenakan atribut lambang propinsi, saya lihat di banyak bangunan, di jalan raya, di banyak tempat, lambang provinsi Lampung seperti ada di gambar Penghias Jalan Raya dan bentuk menara Siger. Baru sadar saya, di Jakarta ada ga ya bangunan yang pakai lambang METRO DKI JAKARTA.. hmmm... #mikir


Berikut beberapa hasil jepretan saya selama di perjalanan.. 
Berpose di depan Pelabuhan Panjang, PEACE!
Lokomotif Batu Bara 
Tarahan motion
Patung Gajah dan Tugu Adipura
Penghias Jalan Raya
Setelah itu, kami diajak ke tempat belanja oleh-oleh yang cukup terkenal, Toko Yen-yen.. Sebenarnya di sebelahnya juga ada Toko Suseno (yang pakai cap panda).. cuma yang rame banget di Yen-yen.. akhirnyaaaa saya dan Idah ikut berburu oleh-oleh di sana. =D 

Belanjaan di Toko Yen-yen

Booy dan saya bak orang bakal mudik
Dari sana, kami beranjak lagi menuju Pusat kota-nya.. tempat di mana ada tugu Adipura dan patung gajah nya itu.. Wew.. seru dan niatnya, kita berempat poto-poto di sisi jalan raya yang ramai siang itu. Akhirnya kesampaian juga ke pusat kota.. So far away from home.. =D  
Dari sana, kami sadar betul, perut sudah keroncongan... akhirnya Kang Badra membawa kami semua ke tempat makan Pempek 123 di jalan Sudirman- lebih dikenal dengan daerah Pahoman, kata Kang Badra mah. Ini dia penampakan nyammy pempek dan es kacang merah yang bikin kenyaang....

Setelah makan siang yang sangat telat dan malah pempek (wkwk), kami langsung jalan kembali menuju Tarahan.. ingin menikmati pantai di belakang komplek rumdin Badra.. =D pantai karang! hehehe, soale banyaknya batu cadasss.. cuma bolehlah, buat bergaya dan diabadikan... =D Habissss sudah jalan-jalan kami berempat hari itu.. Booy diantar pulang ke mess oleh Badra.. Ada kejadian lucu juga sewaktu saya dan Booy masih naik motor menuju ke rumdin Kang Badra, di jalan ada pengendara motor menyapa kami sambil berteriak: "Mau mudiik juga yaaa.. ituuu platnya R..." sambil menunjuk-nujuk ke arah depan (maksudnya mungkin ke pelabuhan Bakauheni)... Saya jawab: "Ga Pak... di sini ajah" (menunjuk ke arah PLTU yang sudah keliatan)... eh... si bapak menyusul kami... lalu berkata: "Mau mudik kan..itu plat nya R, Cilacapp...sampe ketemu di kapal!" hahaha.. Saya dan Booy ketawa, karena sadar bawaan oleh-oleh ku di kardus gede, tas ranselku juga gede, ditambah tas kamera.. rimbil lah.persis kek orang mau mudik.. wkwkwk.. Lucuuu ajeeeh.. 


Saatnya pulang, kami menunggu di depan site PLTU untuk menyetop travel.. cuma dasarnya emang ga tau.. ternyata travel yang mau ke Bakauheni itu bentuknya bisa mobil biasa dengan plat ga selalu warna kuning. Dan mobil yang mau ke Bakau pasti ngasih tanda dengan mengedip-ngedipkan lampu dan memberi klakson.. Ga pakai kenek. Yaa mana kami tau... hahah.. Sampailah Kang Badra menemani kami nunggu mobil, ada avanza lewat dan menawarkan.. kali ini kami langsung beranjak segera. Karena sudah sore... jam 4 sore. Oya ini pose kami di pantai belakang rumdin-nya Badra:
Automatic Jepret. Kamera di atas batu. =D
Serasa punya lensa fish eye
Pose Booy bersama 2 traveller

Jejeran rumah dinas pegawai dan PLTU
Dan sebenernya Idah udah was-was karena ga mungkin kami sampai di Merak apalagi di Serang sebelum Magrib. Mobil kami cepat melaju, mendahului truk-truk lelet berbobot over.. lalu, stuck di antrean yang panjang di jembatan yang ambruk.. saking lama nya dikasih giliran jalan, mobil kami menyerobot ke kanan...Di hadapan nya sudah berderet truck mau lewat..sadiiiss.. Deg-deg-an tapi saya alhamdulillah percaya saja sama sopirnya.. 

Sementara Idah sudah streess.. Duh, saya makin kebebanin. Haloo.. ini kan acara jalan yang disepakati bersama, dan dijalanin bareng...cuma koq ujungnya, begini yaa.. enjoy ajah siih... Kami sampai 2 jam di jalan. Well, jam 6 baru sampai di pelabuhan.. dan waktu beli tiket, saya tanyakan ke petugas kapalnya berangkat jam berapa.. ternyata berangkatnya masih lama.. 1,5 jam lagi! hahahahah... makin menjadi-jadi si Idah... ckckck... dan saya makin pusing dibuatnya.. Lalu, jam 7.30 an, kapalnya akhirnya sih jalan.. tapiiii... 2 jam diam di tengah laut kemudian. Padahal sudah dekat Merak. Hikss.. katanya gara-gara dermaganya antre.. Wew.. Karena bosan dan dia pengen ngemil, akhirnya dibukalah satu bungkus kemplang-nya... =D Sudah jam 11 saat Idah merengek di telepon ke Bapaknya, "pengen pulang.... cuma bla..bla..blaa.." 

Boo.. plis deh.. kalau saya jadi kamu, Dah, saya tidak akan merengek seperti itu. Justru saya tunjukan kepada orang tua saya selamat dan alhamdulillah dapat rintangan yang musti dihadapi... Hmmmm... cuma ini Idah memposisikan dirinya merana dan kasian sekali.. Duh, saya makin pusing..mual, dan pengen nangis.. Saya melihat ke jendela saja..memandangi air yang terpantuli cahaya bulan purnama dan daratan dengan lampu-lampu darmaga berkelap kerlip..

Setelah itu Idah tidur lagi... Sementara saya terus terjaga. Mana bisa saya tidur. Saya cuma ingin pulang. Sejam kemudian (jam 12 malam) kapal barulah merapat ke dermaga... orang sudah penuh sesak ingin cepat keluar..  *Dalam hati, si Badra sama si Booy ngomongin soal di kapal 4 jam!!! rgghh..hehehehehehe... 

Alhamdulillah ya Allah,.. Ibu-Ayaaah, kk akhirnya di darat lagi! (cuma teriakan dalam hati)... Satu jam kemudian kami menunggu jalan bus menuju Serang.. Akhirnya jam 2 pagi hari Minggu- kami baru sampai lagi di rumah Idah. As u can guess... perasaan campur aduk.. dan saya belum tenang. saya pengen pulang ke kosan. 


*Oiyah, barangkali yang baca blog saia belum kenal Kang Badra dan Mas Booy berikut garis pertemanan kami..
tentang Badra: Badra-pertama kali saya denger namanya dari Mr. Tuppi saat KP di kantor ayah. Mereka satu almamater di kampus gajah duduk dan angkatannya pun sama... Setelah itu, ternyata dia blogger juga, cek di sini. Orangnya sangatlah percaya diri akan ke-kasep-an diri sendiri dengan memamerkan KTP serta nomer hape di laman muka blognya. Ga lama bekerja di salah satu kantor di kawasan Puspiptek, dia berpaling ke PLN... Ditempatkan di Pembangkit SUMSEL, di Tarahan-tepatnya.Sudah setahun-an mungkin dia di Lampung...Dan intinya begituhlah... cek sajah blog nya yah! =D
tentang Booy: Brilian Booy namanya, disingkat bboy.. Dia ini teman satu angkatan OJT PLN yang sama dengan Mr.Tuppi. Jurusan kuliah sama, cuma kalau Booy anak swasta terkemuka di Jakarta, Mr.Tuppi dari gajah duduk. Waktu penempatan mereka pisah, Bboy ke Tarahan sementara My Tuppz ke Bungus... Waktu dulu pendidikan mereka sekamar jadi cukup dekat..Maka kenalanlah juga saya dengan si bboy... :D 


** Soal ongkos travelling kali ini, lumayan murah, yang rada mahal ongkos oleh-oleh dan ntraktir makan para guide nya..wkwkwk... Yang dalam kurung berarti dibayarin Idah.. =D pengeluaran tanpa oleh-oleh dan makan bersama 3 orang lainnya hanya 97.500 IDR loh.. :D


22/10 taxi Sebud-Slipi  =   (27.000,00)      
bus ASLI PRIMA eko AC =   (17.000,00) 
angkot dari patung-rumah idah = (2.000,00) 
23/10 angkot dari rumah ke kampus  =  (2.000,00) 
makan pagi nasi uduk  =  4.000,00 
kampus ke merak  =   5.000,00 
tiket kapal + kelas AC (5000)  = 15.000,00
travell Bakauheni-Tarahan   =  35.000,00 
keliling Lampung gratis               -   
oleh-oleh di YENYEN = 123.000,00 ^-^ 
makan 4 orang di Pempek 123 = 114.000,00 :( wkwkwk.. 
naik travel Tarahan-Bakauheni  =   25.000,00 
naik kapal +kelas AC (8000)   =  18.000,00 
24/10 bus merak-serang (2 orang)  =   20.000,00 
taxi patung-rumah idah  =  10.000,00 
kentang goreng (laper)   =  13.500,00 
Total = 334.500,00 

4 comments:

  1. baru sekali ke Lampung kah ? hehe (okok)

    Sama, saya juga baru sekali, tepatnya Januari tahun 2009 lalu :D

    Tapi ga banyak daerah yang dikunjungi, soalnya beretepatan dengan pernikahan kakak saya. Cuman berwisata di atas geladak kapal, naik turun dari geladak ke parkiran bus :D *norak*

    Habis tu jajan Popm** yang harganya hampir 3x lipat di daratan. Hehe..

    But it's fun right ?

    ReplyDelete
  2. @taftazani: ho oh..maklum pengalaman pertama nih.. cukup berkesanlah, pak.. =D makasih yaa...

    ReplyDelete
  3. kalo masalah nekat-nekatan, mending ngajak adek gw yang di bogor, biarpun cewe tapi ribuan kali lebih nekat daripada gw kalo masalah jalan-jalan.. kalo masalah jalan-jalan ke lampung ato kota-kota di jawa, biarpun belom kesana tapi asalkan disana ada cabang Perguruan Silat tempat dia pernah nimba ilmu jaman dulu biasanya aman dah (secara dia anggota salah satu Perguruan Silat terbesar di indonesia dengan jumlah anggota gak kurang dari 1/4 juta yang tersebar di seluruh dunia)....


    Tegank is da Baka~Bond

    ReplyDelete
  4. @tegank bakabond..well, well.. nanti ajak adikmu juga, plus kamera mu.. kamunya sih ga usah ikut gapapa.. wkwkwk.. thx for dropping comment.. heheheheh..

    ReplyDelete