Friday, March 04, 2011

Catatan Si Yusako #4

Udah lamaaa gak posting.. rasanya tulisan ini udah lama kutulis cuma belum sempet posting.. :D Bulan lalu (Februari) , tanggal 12- saya dan keluarga sempet rempong karena acara lamaran adik perempuan saya. (Oppss.. pasti pada kira itu cincin saya yaaa.. Hihihi...) Saya cuti sehari sebelum lamaran (padahal bukan gue yaa yang dilamar..wkwkwk..)- jadi pulang les LIA di hari Kamis malam, saya langsung pulang ke rumah.. haduh..haduh..masa jam 10-an itu yang namanya Arteri Pondok Indah masih macet sih.. ckckc.. Di taxi tuh gue mikir untuk beli bunga buat acara hari Sabtu tanggal 12-itu.. cuma pas liat bunga-bunga di Tanah Kusir.. haduuh, masa beli bunga malam Jum'at di kuburan pula.. wkwkw....

Pulang malam dan langsung bersih-bersih untuk siap tidur. Dan jam 3 dini hari, orangtua saya sudah membangunkan saya. Ya, saya berangkat menemani ayah saya untuk menjemput nenek di Sukabumi. Berhubung akses jalan raya ke sana tanpa tol dan lebih sering macet ketimbang lancarnya, kami berangkat di saat gelap. :D Eh, taunya perkiraan kami salah... kirain jam 5 udah sampe di sana.. ini jam setengah 6 baru sampai. Yang bikin lama perjalanan adalah ternyata banyak truck besar, tronton, bermacam peti kemas dari arah berlawanan maupun searah dengan jalan kami... Ampun deh..

Bergegas solat Subuh, kami gak berlama-lama.. cuma karena sudah dibuatkan nasi goreng untuk ganjel sarapan, ya akhirnya maem dulu... Well, setelah itu, mengingat jam masuk pabrik sepanjang Sukabumi ke arah Bogor-akan membuat antrian mengular..akhirnya kami segera berangkat kembali ke Serpong. Nenek membawakan pepes kurang lebih 30 buah, nyammy deh.. dan beberapa cemilan kesukaan ku, seperti sale, simping, dll.. :D

Dan, jam 10, kami akhirnya baru sampai di Serpong lagi.. sepanjang perjalanan- menyelingi tidur- saya mendengarkan cerita nenek yang tidak ada habis-habisnya.. :D Dan sorenya saya, ibu, dan ayah mencari buah ke salah satu pusat pembelanjaan di daerah kami, dan gak lupa ke toko bunga... harumnya sedap malam dan dipercantik dengan bunga aster, 25 ribu saja.. :D

Setelah itu, malamnya saya bertugas menghitung sendok dan garpu yang akan dikeluarkan...dan banyak lagi.. sampai pagi harinya di hari H, kayanya sibuk bener deh rumah.. mulai bebenah meja makan, ruang tamu... dan banyak embel-embelnya... dan siaplah dihidangkan juga makanannya dan bebalik ke keluarga yang melamar.. Hm, menu-nya lebih cenderung Sunda (ada mustofa, ayam bakar, lalapan, ada sayur lodehnya, dan lainnya..).. Dan ternyata keluarganya calon nya adik saya datang lebih cepat.. Haduh...
Oya... cerita sebelumnya.. saya gak begitu kenal sama calon adik saya ini. Baru ketemu sekali dan kedua ya pas lamaran. Dia juga ketemu adik saya juga baru dua bulan belakangan.. Satu jurusan di kampus, cuma beda angkatan gituh. Gak ngerti juga gimana rencana Allah.. yang pasti dia bakalan nikah duluan dari pada saya... Denger-denger musti ada pelangkah.. yaa saya bilang ajah, kalau bisa sebuah mobil Yaris! hahaha.. Cuma kalau ditanya minta apa.. bingung juga ya.. berasa materialistis banget.. Intinya, itu keinget adik sama kakak. Kalau bisa yang berharga! :D  (gak ada sih tuntunan nya dalam Islam, ini semacam kebiasaan adat ajah barangkali yaa..)

Nah..taunya keluarga kami yang datang lumayan banyaaaaaaaaaaaaakkk... Alhamdulillah.. hari itu bener-bener sibuk dan capek banget.. makanan di rumah berlimpah ruang, sampe bingung ngebagiinnya ke mana lagi.. *sekarang sih udah habiss dan kulkas pun sudah kosong lagi yaa, sodara-sodara* heheh..

Hal yang bisa jadi pembelajaran di acara kemaren itu (untuk persiapan acara-ku selanjutnya..eheeyy, ciee..) adalah sebaiknya untuk menu makanan yang dihidangkan lebih bersifat nasional..heheh..jadi karena hidangannya kayanya rada "Sunda" banget, mungkin tuh keluarga calonnya adik saya yang notaben nya orang seberang lah... lidahnya beda.. heheh.. Yaa yang laku yang berbumbu merah dan pedes macam ati dan daging... kalau lodeh kayanya kurang laku.. wkwkwk... :))

Tapi, di samping itu semua, keluarga ini walau bisa dibilang masih keluarga semi "muda"-karena baru mau nikahin satu anak -kami cukup okey juga.. terutama ayah yang sangat bersemangat sekali kalau ngasih wejangan, :D Dan tumben juga kan bisa ngumpul keluarga rame, berasa sekali kalau rumah kami itu "rada" sempit.. hehehe..

Hari selanjutnya, Minggu tanggal tigabelas, saya berangkat ke dua undangan pernikahan teman sekaligus. Ada untung ruginya diantar sopir.. untungnya ga musti keluar ongkos taxi, duduk nyaman dengan AC, punya dua temen jalan (bawa dua adik..huehue..mana pasangannya, Yul?? di PADANG...haduh berkali-kali ditanya temen..cuapee deh..wwkwkwk..)  rugi nya rugi waktu..karena nyasarnya sampe 2 jam, ga ketemu pula.. padahal cuma di daerah Petukangan Selatan, karena ga ketemu tuh alamat rumahnya, akhirnya saya menuju nikahan sohib saya Nenek Awwal di daerah Jati Makmur, nun jauuuuuuuuuuuuuh sekali...cuma koq lebih gampang nemunya ya..karena keluar tol dan di gedung... :D pelajaran selanjutnya untuk persiapan nikah, mungkin memang sebaiknya acara di gedung yang cukup populer..biar yang diundang gak nyasar..heheheheh....

Eyaaa..akhirnya sampai sore deh tuh, karena habis dari kondangan itu saya ke rumah teman kuliah saya di Karawaci, mungkin pak Ari (nama sopir ayah) udah capek bener hehehe.. akhirnya saya ajak makan bakso dulu di bakso TiToTi deh.. eh... jam 5 sore, saya ikut ayah dan ibu nganter nenek pulang lagi ke Sukabumi... PP loh.. sampai di Serpong jam 1 pagi... tidur dan kemudian hari Senin ngantor..sunggung ngantuk tepar lah rasanya di kantor.. :D Okey laah.. intinya, nikah itu emang perlu persiapan.. wkwkwk... (lahir batin tentu... tapi yang penting di samping itu mungkin dana-nya..wkwkwk... ga materialistis, cuma realistis ajah..hihihih..)

Berhubung lagi jauh dari yang namanya lapie- saya jadi suka susah euy posting blog.. maapin saya yaa, Sob! Tunggu postingan selanjutnya tentang jalan-jalan saya dan teman-teman kantor ke kota Malang ya.....

nb: ilustrasi cincin pinjam di sini.. nampaknya cantikya buat ditiru...hehe,, Ungu gituh loh.. :D dan satu lagi minjem di sini

0 komentar:

Post a Comment